2 Minutes Read,  Opinion

Left Instagram #SpecialStory

Assalaamu’alaikum.

Halo. Gue Yossi.

Sorry gue bener-bener ga ngerti lagi gimana nyampeinnya.

Dan ini apa yang gue rasain.


“Tadi gue DM lu, elu gaa pernah bales”
“Gue males buka ig, isinya orang pamer doang”
“Yaailah. Serius amat jadi bocah, makanya follow akun-akun dagelan!”

Dan akhirnya gue main Instagram lagi buat nontonin si flower @keanuagl 😪

__

Anyway,
Kita hidup dizaman orang-orang suka berbagi. Berbagi pengalaman, berbagi kebahagiaan.

Memang,
banyak orang-orang yang bisa bangkit karena cerita-cerita lu di social media
Banyak yang termotivasi ama perjuangan lu yg saangat inspiratif
Bahkan mungkin ada juga yang bisa berubah karena dakwah lu. MasyaaAllah 👏

Tapi ketika lu posting, lu pernah mikir ga sih

Ada loh orang yang lagi kelaperan ketika lu share makan di restoran mahal.
Ada yang tiba-tiba nangis liat lu lagi seneng-senengnya kumpul sama keluarga, disaat ketemu keluarga aja trade off nya luar biasa.
Ada yang patah hati lu share surprise ultah temen lu, lu kasih hadiah rame-rame, disaat bahkan ga ada yg pernah inget ultah dia – dia merasa sendiri.
Ada yang sakit hati liat lu jalan-jalan ke luar negeri, bukan karena dia tdk mampu, tapi dipikirannya cuman gimana caranya biar dia bisa makan sampe akhir bulan.
Ada lagi yang jadi bencii sama dirinya sendiri karena hanya melihat kebahagiaan yang lu posting di sosial media.

Pokonya banyak cerita banget kaya gitu.

(Gue ga bahas masalah orang nyinyir, ok.)

Mungkin terkesan berlebihan. Tapi emang kenyataannya yaa gitu, bahkan siapa tau lu juga pernah ngalamin. Dan poin yg mau gue sampein bukan di situ.

Ga ada salahnya berbagi, apalagi kerjaan lu emang di situ.
Tapi balik lagi, niat lu di sosial media itu apa?
Lu mau cerita apa mau gaya? Mau nulis apa mau eksis? Mau berbagi apa mau pamer?
Karena mereka itu bedanya tipiiis.

Gue saranin baca basmalah juga sebelum posting, kaya kita niat ibadah lah.

Selanjutnya, pasti interpretasi orang beda-beda. Boleh jadi niat lu bener tapi orang-orang pada nyinyir ya udah biasa. Selow ae. Allah tau siapa-siapa yang ikhlas, pun yang melampaui batas.

Wassalaamu’alaikum

Love, Yossinta Rahmandanti Dewi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *